ikla

Tuesday, 23 February 2016

GAYA BAHASA



GAYA BAHASA

1.       Ironi (sindiran halus) : sindiran yang dikatakan, kebalikan dari apa yang sebenarnya
Contoh: Lekas betul abang pulang,  hari baru pukul satu malam (lekas betul=terlambat sekali)

2.       Sinisme : sindiran lebih kasar dari ironi yang bermaksud mencemoohkan
Contoh: “Bersih benar badanmu, ya?” Kata ibu kepada anaknya yang belum mandi

3.       Sarkasme : sindiran yang sangat tajam dan kasar, hingga kadang-kadang menyakitkan hati.
Contoh: Hai, binatang pergi engkau dari sini!

4.       Paradoks : gaya bahasa yang mengemukakan dua pengertian yang bertentangan sehingga sepintas lalu tidak masuk akal
Contoh: Dia sering kesepian di kota besar yang ramai itu

5.       Antitesis : pengungkapan mengenai situasi, benda atau sifat yang keadaannya saling bertentangan, dan menggunakan kata-kata berlawanan arti
Contoh: Besar kecil, tua muda, pria wanita ikut menyaksikan perlombaan itu

6.       Anakronisme : gaya bahasa yang menempatkan tokoh, peristiwa percakapan, dan unsur latar yg tidak sesuai menurut waktu. 
Contoh: Hang Tuah melihat arloji, lalu menghidupkan pesawat televisinya.

7. Majas oksimoron merupakan perluasan dari paradoks. Karakteristik yang membedakannya dengan majas paradoks ialah pada oksimoron pertentangan diucapakan dalam satu frase yang sama.
Contoh:
a. Ada cinta dalam benci yang kau sematkan padaku.
b. Pertemuan itu diwarnai dengan isak tangis bahagia.
c. Selalu ada kemudahan dalam kesulitan akan suatu perjuangan.
d. Dalam hidup dan matiku hanya Kau sajalah yang aku puja.
e. Dikala senang ataupun susah kita kan menghadapi hidup bersama-sama.

8. Kontradiksi interminus adalah salah satu
majas dalam Bahasa Indonesia. Kontradiksi interminus adalah majas yang menggunakan pernyataan yang bersifat menyangkal yang telah disebutkan pada bagian sebelumnya. Maka dari itu, majas ini termasuk dalam kategori majas pertentangan.
Contoh kalimat yang menggunakan majas kontradiksi interminus adalah:
Semua sudah siap kecuali Ani. (pernyataan "kecuali Ani" menyangkal pernyataan sebelumnya, yaitu "semua sudah siap")
Kamar itu benar-benar kosong dan sunyi. Tak ada suara menggema di dalamnya. Hanya detakan jam dinding saja yang terdengar di sana. (pernyataan terakhir menyangkal situasi sebelumnya)

9.       Inversi : pembalikan susunan bagian kalimat yang berbeda dari susunan yang lazim.
Contoh: Ia makan roti menjadi makan roti ia.

10.       Retoris : kalimat tanya tak bertanya, yang menyatakan kesangsian atau bersifat mengejek
Contoh: Itukah bukti janji yang Engkau ucapkan?

11.       Koreksio : membetulkan kembali ucapan yang salah, baik dengan sengaja atau tidak
Contoh: Dia baru saja makan, oh bukan, dia tidur

12.       Repetisi : Majas Repetisi adalah Majas perulangan kata – kata sebagai penegasan.
Contoh:
·         Selamat tinggal pacarku, selamat tinggal kekasihku.
·         Kita telah merdeka, kita telah membangun, kita telah bahagia
13.      Majas Aliterasi adalah Majas yang memanfaatkan kata – kata yang bunyi awalnya sama.
Contoh : Inikah Indahnya Impian?

14.       Paralelisme : perulangan sebagaimana halnya repetisi, disusun dalam baris yang berbeda.
Contoh:
Kau berkertas putih
Kau bertinta hitam
Kau beratus halaman
Kau bersampul rapi

15.       Enumerasio : melukiskan suatu peristiwa atau keadaan dengan cara menguraikan satu demi satu situasi/keadaan sehingga merupakan suatu keseluruhan
Contoh:
  • Apa yang Engkau harapkan, saya orang miskin, yang tidak disenangi orang kampung, yang tidak punya rumah tempat tinggal.
  • Laut tenang. Di atas permadani biru itu tanpak satu-satunya perahu nelayan meluncur perlahan-lahan. Angin berhempus sepoi-sepoi. Bulan bersinar dengan terangnya. Disana-sini bintang-bintang gemerlapan. Semuanya berpadu membentuk suatu lukisan yang haromonis. Itulah keindahan sejati.
16.       Klimaks : gaya bahasa yang menguraikan suatu keadaan secara berturut-turut makin lama makin memuncak.
Contoh: Sejak dari kecil sampai dewasa, malah sampai setua ini perangainya tidak pernah berubah
17.       Antiklimaks : gaya bahasa yang menguraikan suatu keadaan secara berturut-turut makin lama makin menurun.
Contoh: Jangankan sejuta, seribu, seratus pun tak mau aku memberikan uang itu kepadamu
18.       Pleonasme : menggunakan sepatah kata yang sebenarnya tidak perlu dikatakan lagi sebab arti kata tersebut telah terkandung dalam kata yang diterangkannya
Contoh: Ia tidak ingin naik ke atas
19.   Tautologi : mengulang beberapa kali  sepatah kata dalam sebuah kalimat
Contoh: Tidak, tidak mungkin dia yang mencuri uang itu
20.   Ekslamasio : gaya bahasa yang di dalamnya memakai kata seru
Contoh: Wah, cantik benar gadis itu!

21.       Asosiasi/ Simile : majas yang membandingkan sesuatu hal dengan hal yang lainnya dengan menggunakan kata penghubung atau kata pembanding. Kata penghubung yang digunakan contohnya seperti, bagaikan, bak, layaknya, laksana, dll.
Contoh: Wajahnya cantik bagaikan bulan purnama
22.       Alusio : gaya bahasa perbandingan dengan mempergunakan ungkapan-ungkapan, peribahasa, atau sampiran pantun yang sudah lazim dipergunakan orang
Contoh:  Makan hati saya melihat tingkahmu
33.       Litotes : gaya bahasa yang melukiskan keadaan  sesuatu dengan menyatakan keadaan yang sebaliknya, guna merendahkan diri
Contoh: Terimalah baju jelek ini sebagai kenang-kenangan
44.       Hiperbola : gaya bahasa yang menggunakan kata-kata untuk melukiskan peristiwa atau keadaan dengan cara berlebihan daripada sesungguhnya.
Contoh: Hatiku rasa terbakar mendengar caci makinya
25.       Personifikasi : gaya bahasa perbandingan yang membandingkan benda mati seolah-olah bernyawa sehingga bertindak, berlaku, berpikir, merasa seperti manusia
Contoh: Hatiku berkata, saya harus sukses
26.       Sinekdoke : gaya bahasa yang mengungkapka sebagian masalah padahal yang dimaksud semuanya, juga menyatakan seluruh masalah sedangkan yang dimaksud hanya sebagian.
Gaya bahasa ini dibagi 2 yaitu:
·         Sinekdoke Pars pro toto (sebagian untuk seluruh)
Contoh: Saya membeli tiga ekor kambing
·         Sinekdoke Totem pro parte  (seluruh untuk sebagian)
Contoh: Desa kami memenangkan lomba gerak jalan
27.       Metonimia : gaya bahasa yang menggunakan sepatah kata atau sebuah nama yang dapat berasosiasi dengan nama benda, binatang, tempat,untuk menggantikan benda yang dimaksud tadi.
Contoh: Kami pulang pergi naik kijang
28.       Majas Alegori adalah majas yang menyatakan sebuah perihal dengan mengunakan kiasan atau penggambaran.Secara sekilas alegori akan nampak sama dengan majas simile yang seringkali menggunakan kata-kata umpama, seperti atau bagai. Bedanya, majas alegori selalu dikemas dalam sebuah cerita atau uraian yang tentunya akan lebih komplek dari kalimat majas simile.

Contoh Majas Alegori.

    Menjalani kehidupan rumah tangga sama halnya seperti kita mengarungi lautan dengan sebuah bahtera. Terkadang kita akan dibawa menyaksikan keindahan samudra yang begitu menakjubkan. Namun tak jarang  kuatnya ombak akan mengombang-ambing tubuh kita.
    Dunia ibarat tumbuhan hijau yang menyihir setiap mata yang memandang. Indah dan begitu menakjubkan. Namun lambat laun ia akan menguning, kering dan pada akhirnya musnah.
    Otak manusia bagaikan mata pisau yang tajam.Semakin diasah ia akan semakin tajam dan membuatnya semakin disegani orang. Namun tatkala ia dibiarkan begitu saja tergeletak, ia akan berkarat dan mulai tumpul dengan sendirinya.
    Perjalanan hidup anak adam layaknya sungai yang mengalir dari hulu menyusuri tebing-tebing, melewati anak sungai yang tak terduga kedalamannya, yang rela menerima segala sampah, dan yang pada akhirnya berhenti ketika bertemu dengan laut.
    Anak yang baru terlahir layaknya kertas kosong yang masih bersih.Tidak ada tinta apalagi noda. Maka jagalah ia dengan baik, torehkanlah tinta emas pada tiap-tiap lembarnya dan warnailah ia dengan warna yang indah.
    Bagi seorang muslim, Al qur'an adalah rambu-rambu yang akan menunjuki ia jalan menuju Rabbnya. Selama ia patuh dan mengikuti semua rambu dengan baik, maka ia akan selamat sampai tujuan akhir.
    Waktu bagaikan pedang yang tajam yang terhunus. Jika seseorang bisa memainkannya dengan baik, maka pedang itu akan berguna bagi dirinya. Namun   jika ia ceroboh dan tidak pandai  menggunaknnya, pedang itu hanya akan mendatangkan musibah bagi dirinya sendiri dan orang lain.
    Kita hidup dunia ini seperti musafir yang sedang singgah di sebuah kampung untuk berbekal. Waktu kita tidak lama sedangkan perjalanan masih sangat jauh dan melelahkan. Jika kita kita tidak memanfaatkannya dengan baik, maka bersiaplah menderita di tengah perjalanan.
     Kata Rosululloh wanita itu baikan tulang rusuk yang bengkok. Tidak mudah untuk menjadikannya lurus. Jika kau paksa dengan otot kekarmu, maka tulang itu akan patah  dan hancur berantakan. Namun jika engkau biarkan saja, maka tulang itu selamanya akan bengkok.
    Seorang yang berderma karena Alloh bagaikan menanam sebuah biji pada tanah yang subur. Biji itu akan tumbuh menjadi sebuah pohon yang memiliki tujuh cabang yang kokoh. Dan dari setiap cabangnya ia dapat memanen seratus biji.

29.       Metafora : gaya bahasa yang membandingkan suatu benda dengan benda lain yang mempunyai sifat yang sama
Contoh: Dewi malam telah pergi ke peraduannya (bulan)
30.   Eufemisme : gaya bahasa perbandingan mempergunakan kata yang mengandung arti memperlembut atau memperhalus yang dimaksudkan untuk menghindarkan pantang (hal yang tabu) atau sopan santun
Contoh: Permisi Pak Guru, saya mau ke belakang, mau cuci tangan. (padahal mau izin pipis di kamar mandi)










Wednesday, 10 February 2016

Menganalisis Teks Negosiasi baik melalui lisan ataupun tulisan.

Menganalisis Teks Negosiasi baik melalui lisan ataupun tulisan.

Sebuah perundingan tidak akan berhasil jika dilakukan secara kaku dan egois, dapat dipastikan tidak akan terjadi kesepakatan. Padahal, tujuan sebuah negosiasi adalah untuk mencapai kesepakatan yang menguntungkan pihak-pihak yang bernegosiasi. Negosiasi umumnya dilakukan dalam bentuk dialog-dialog, dilakukan secara sopan dan menghargai pihak lain. Kata-kata sopan yang digunakan misalnya, tolong, silakan, cobalah, percayalah, bolehkah. Kata - kata tersebut sebenarnya kata – kata yang bersifat perintah tetapi disampaikan secara persuasif. Dengan demikian, terkesan sopan dan sulit ditolak oleh lawan bicara. Selain itu, kalimat perundingan dalam bentuk dialog biasanya pendek- pendek, menggunakan ragam bahasa nonbaku, dan banyak menggunakan kata- kata percakapan sehingga terkesan santai. Kata nonbaku bukan hanya kata- kata yang berasal dari bahasa daerah tetapi dapat juga kata serapan dari bahasa asing. Penggunaan bahasa dan kata-kata tersebut karena dirasa lebih efisien dalam melakukan perundingan.

Perhatikanlah!

Bu Evi bertugas mengawas ulangan umum dari hari Rabu sampai hari Sabtu. padahal, pada hari Sabtu itu bu Evi harus menghadiri manten adik sepupunya di Solo.Supaya bisa ke Solo, Bu Evi harus bertukar jadwal dengan Bu Titi.
(1) Bu Evi : Bu, boleh aku minta tolong?

(2) Bu Teti : Ada apa,sih?

(3) Bu Evi : Hari Sabtu tukar jadwal denganku. Aku harus jagong ke Solo.

(4) Bu Teti : Kalau aku nggak bisa?

(5)Bu Evi : Tidak ada jadwalmu mengawas hari sabtu. Tolonglah, Bu. Nanti pasti ada oleh- olehnya.
(6) Bu Teti : Benar? Boleh kalau begitu.

(7) Bu Evi : Siip!. Terima kasih.

Contoh teks negoiasasi tersebut memperlihatkan penggunaan kalimat- kalimat pendek (2, 4, 6,7 ). juga adanya penggunaan kata- kata nonbaku ( sih, nggak, siip ). Sedangkan kata yang bersifat imperatif seperti bolehkah, tolonglah. Selain itu, ada penawaran adanya oleh- oleh/ buah tangan yang sangat persuasif.
Kalimat- kalimat dalam negosiasi tidak perlu dibuat dalam kalimat- kalimat panjang sebab biasanya dilakukan secara lisan oleh kedua pihak. Penggunaan kalimat pendek sebenarnya lebih tepat guna.Hal ini karena dalam bentuk lisan sangat terbantu dengan adanya gestur tubuh atau rona wajah saat berunding.

menganalisis isi teks negosiasi

menganalisis isi teks negosiasi



Negosiasi sering disebut juga adu penawaran atau adu perundingan. Dalam berunding tentu ada sesuatu yang ingin dicapai. Pihak-pihak yang berunding tentu tidak mau merugi. Dalam perundingan selalu ada tawar –menawar sehingga nanti terjadi kesepakatan. Sebuah perundingan yang telah mencapai kesepakatan mempunyai kepastian yang tegas. Kesepakatan ini harus ditaati oleh kedua pihak yang berunding.Kesepakatan menandakan keberhasilan. Sebaliknya, sebuah perundingan yang tidak mencapai kesepakatan berarti perundingan itu gagal. Oleh sebab itu, sebuah negosiasi harus memperhatikan unsur tujuan, penawaran, alasan-alasan, solusi , dan akhirnya kesepakatan.
Tujuan harus diperhatikan sebab dalam sebuah perundingan tentu ada target/ sasaran yang ingin dicapai bersama. Supaya tujuan ini tercapai, diperlukan penawaran- penawaran dengan alasan- alasan dari kedua pihak yang berunding. Bila alasan-alasan ini masuk akal, tentu akan tercapai kesepakatan. Selain itu, penyampaian dengan gaya persuasif akan memudahkan tercapainya target tadi.



Perhatikan!

Ibu Min ingin membeli sprei batik di Pasar Besar Beringharjo.
Di pasar itu banyak pedagang grosir aneka macam batik.
(1)Bu Min : Ada sprei batik dengan model terakhir,Bu?

(2)Pedagang : Ada. Model kombinasi dengan kain polos atu model tambal sulam?

(3)Bu Min : Model yang pertama saja.

(4)Pedagang : Ini, Bu. Silahkan pilih.

(beberapa model sprei kombinasi, sudah ada di depan pedagang).
(5)Bu Min : Berapa harganya?

(6)Pedagang : Seratus dua puluh ribu per potong.

(7)Bu Min : Kok mahal? Seratus ribu, ya?

(8)Pedagang: Aduh, itu belum balik modal.

(9)Bu Min : Saya tambah lima ribu rupiah.

(10)Pedagang: Maaf, masih rugi. Tambah lima ribu lagi, Bu.

(11)Bu Min : Ya, sudah, seratus sepuluh ribu. Saya beli satu saja.

(12)Pedagang: Supaya Ibu tidak rugi, sebaiknya beli dua, Bu. Satu dicuci, satu untuk ganti. Dua warna ini bagus, Bu.

(pedagang menyodorkan warna ungu dan biru muda)
(13)Bu Min : Ibu ini pintar merayu. Oke, saya ambil dua.


Mari kita analisis!

Contoh negosiasi tersebut berisi tujuan (1), penawaran (2-6), alasan- alasan (7-10) dan kesepakatan (11,13). Pembeli ingin membeli sprei kombinasi di pasar besar. Bu Min melakukan penawaran karena harga yang semula dirasa mahal. Akhirnya, terjadi kesepakatan harga Rp 110.000, setelah tawar menawar. Berkat penawaran yang persuasif dari pedagang (12) ,Bu Min akhirnya membeli dua buah sprei.



Poin penting

Menganalisis isi teks berarti menyelidiki isi teks. Hal tersebut dapat kita lakukan dengan memperhatikan struktur teks yang kita analisis. Kesesuaian struktur teks yang dianalisis dengan struktur teks baku. Khusus pada teks negosiasi kita dapat menganalisisnya dalam bagian judul, tujuan, model penawaran, kesepakatan, dan penutup.

langkah-langkah penulisan teks negosiasi sesuai dengan struktur isi dan ciri bahasa.

langkah-langkah penulisan teks negosiasi sesuai dengan struktur isi dan ciri bahasa.

Proses perundingan dalam suatu kegiatan oleh beberapa pihak disebut negosiasi. Disebut pula dengan perundingan untuk menyelesaikan perselisihan secara damai. Negosiasi merupakan salah satu bentuk kegiatan di masyarakat yang penting untuk dikuasai. Apalagi dalam era globalisasi ini, kemampuan negosiasi yang dimiliki oleh seseorang akan membantu keberhasilan menjalani hidup. Sebab, negosiasi diperlukan untuk menyelesaikan suatu masalah. Misalnya berdagang, mencari pekerjaan, berwirausaha, mencari pinjaman di bank, jual beli benda- benda bergerak maupun tak bergerak. Hampir seluruh kegiatan manusia memerlukan aktivitas negosiasi untuk menyelesaikannya.
Negosiasi baik lisan maupun tulisan mempunyai ciri sebagai berikut.
- melibatkan beberapa pihak
- berupa bentuk langsung ( dialog)
- ada problem / konflik
- ada solusi dengan perundingan/ penawaran
- ada kesepakatan
Ciri-ciri tersebut merupakan ciri dalam bentuk lisan tetapi untuk membangun teks negosiasi tertulis pun harus memperhatikan ciri-ciri tersebut.

Perhatikan!

Perhatikan contoh teks negosiasi berikut!
Nina : Ibu, boleh saya minta ulangan susulan besok pagi?
Guru : Besok pagi tidak ada pelajaran saya di kelasmu, kan?
Nina : Benar, Bu. Maksud saya, ikut di kelas lain yang ulangan besok pagi.
Guru :Lalu kamu membolos dari kelasmu?
Nina : Iya, Bu. Saya mohon izin dari guru yang bersangkutan.
Guru : Itu kalau diizinkan.
Nina : Beliau sudah mengizinkan. Tadi, saya sudah menghadap.
Guru : Kalau tidak ada kursi kosong di kelas itu?
Nina : Saya siap pinjam dari Laboratorium Fisika, Bu.
Guru : Baiklah, besok kamu ikut di kelas XII IPA 2.

Mari kita ulas!

Dari contoh negosiasi tersebut ada dua pihak yang bernegoiasasi yaitu Nina dan ibu guru. Keduanya berdialog langsung. Permasalahannya, Nina minta ulangan susulan pada guru tersebut. Solusinya diizinkan dengan catatan jika tak ada kursi , Nina siap mencari kursi dari tempat lain. Bentuk kesepakatannya, guru mengizinkan Nina ikut ulangan di kelas XII IPA 2.

Poin Penting

Langkah-langkah penulisan teks negosiasi sebagai berikut.
1. Menentukan tujuan
2. Menentukan pihak-pihak yang berkaitan
3. Menentukan konflik
4. Menentukan solusi dalam penawaran
5 Menentukan model kesepakatan

membandingkan teks negosiasi, baik lisan maupun tulisan.

membandingkan teks negosiasi, baik lisan maupun tulisan.

Pada topik terdahulu telah dibahas tentang cara menginterpretasi teks negosisasi baik dari segi isi, makna kata, istilah, dan ungkapan yang ada di dalamnya. Pada pembahasan kali ini kita akan membandingkan isi dan ciri bahasa dari dua teks negosiasi yang berbeda.
Mari kita mengingat kembali ciri bahasa negosiasi yaitu mempengaruhi dan mengajak orang lain untuk mengikuti jalan pikiran kita. Untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan isi negosiasi dengan memakai kalimat negosiasi berupa permintaan, pemenuhan, penawaran, dan persetujuan. Proses negosiasi akan mengalami respon diterima atau ditolak. Banyaknya respon tersebut bergantung seberapa kuat argumentasi dan persuasi yang diberikan.

Perhatikanlah!

Perhatikan 2 contoh teks negosiasi di bawah ini!
Teks negosiasi I:
Percakapan terjadi di toko elektronik
Aisya : Ma jadi kan beliin aku VCD?
Mama : Setelah mama pikir-pikir lebih baik membeli laptop saja Ais, fungsinya banyak.
Aisya : Tapi tidak seru Ma kalau buat nonton film.
Mama : Lho kan di rumah ada sound, lagipula setelah ini kamu kuliah kan?
Aisya : Iya juga sih Ma, baiklah kalau begitu terima kasih Ma.
Mama : Sama-sama Ais.
Teks negosiasi II:
Percakapan di toko buku
Hana : Di, kamu jadi membelikan Sinta kado ulang tahun apa?
Dian : Novel saja, bacaan kesukaan dia.
Hana : Apa tidak sebaiknya kamus bahasa Indonesia saja, dia kan sedang membutuhkan.
Dian : Benar juga usulmu . Baiklah kalau begitu. Terima kasih ya
Hana : Sama-sama.

Mari bandingkan!

Pada teks negosiasi pertama bila kita perhatikan bagian isi terdapat dua kali negosiasi berupa penawaran respon ditolak dan penawaran respon diterima
Mama : … lebih baik membeli laptop saja Ais, fungsinya banyak. (Penawaran)
Aisya : Tapi tidak seru Ma kalau buat nonton film. (ditolak)
Mama : Lho kan di rumah ada sound, lagipula setelah ini kamu kuliah kan?(Penawaran)
Aisya : Iya juga sih Ma, baiklah kalau begitu terima kasih Ma. (diterima)
Sedangkan pada teks negosiasi kedua hanya terdapat satu tahapan negosiasi yaitu penawaran diterima.
Hana : Apa tidak sebaiknya kamus bahasa Indonesia saja, dia kan sedang membutuhkan. (penawaran)
Dian : Benar juga usulmu . Baiklah kalau begitu. Terima kasih ya (diterima)

Point Penting

Struktur isi teks negosiasi berupa pembukaan, isi (permintaan, pemenuhan, penawaran, dan persetujuan), dan kesimpulan. Untuk mencapai tujuan maka pada bagian isi setiap bahasa teks negosiasi berbeda bergantung argumen dan persuasi yang diberikan.

menginterpretasi makna teks negosiasi baik secara lisan maupun tulisan.

menginterpretasi makna teks negosiasi baik secara lisan maupun tulisan.

Pada topik yang lalu kalian telah mempelajari apa itu teks negosiasi dan cara menginterpretasikan maknanya baik secara lisan maupun tulisan. Pada materi kali ini kita akan mempelajari ciri khusus teks negosiasi yang berkenaan dengan makna kata, istilah dan ungkapan yang dipakai dalam teks negosiasi.

Perhatikan

Percakapan antara pimpinan dan bawahan di sebuah ruangan
Pimpinan : Konsumsi olahraga kita Sabtu besok masih tetap kan bubur kacang hijau?
Bawahan : Masak tiap minggu bubur kacang hijau terus Pak, sekali-kali nasi kotak gitu, Pak.
Serasa di posyandu kalau tiap minggu makan bubur kacang hijau hehehe.
Pimpinan : Nasi kan makanan berat takutnya nanti tidak ada yang makan.
Bawahan : Ya kalau tidak dimakan kan bisa dibawa pulang Pak, kita kan pulang siang.
Pimpinan : Baiklah kalau begitu sekali-kali makan nasi baik juga.
Bawahan : Bapak memang T O P deh.
Bila kita interpretasikan teks di atas berdasarkan ciri bahasa teks negosiasi adalah :
1. Pemakaian istilah kata yang berhubungan dengan teks. Pada teks di atas istilah yang dinegosiasikan adalah nasi kotak.
2. Pemakaian kalimat pembanding misalnya:
• Masak tiap minggu bubur kacang hijau terus Pak, sekali-kali nasi kotak gitu, Pak.
• Serasa di posyandu kalau tiap minggu makan bubur kacang hijau
• kalau tidak dimakan kan bisa dibawa pulang Pak, kita kan pulang siang
3. Pemakaian ungkapan yang khas dalam teks negosiasi contohnya:
• Baiklah kalau begitu sekali-kali makan nasi baik juga.

Contoh Soal

Percakapan ini berlangsung di sebuah toko sepatu
Pembeli : Mbak saya mau mencari sepatu bola ada?
Penjual : Kebetulan sedang kosong barangnya, adanya sepatu futsal.
Pembeli : Waduh kok pada kosong ya barangnya.
Penjual : Iya karena sepatu futsal sekarang lebih banyak digemari karena harganya lebih murah
daripada sepatu bola, tapi fungsinya sama hanya beda di gerigi sepatu saja.
Pembeli : Ya sudah deh saya ambil daripada muter-muter. Saya ambil 1 ya no 39.
Akhirnya pembeli pun meninggalkan toko sepatu dengan lega karena mendapatkan sepatu sebagai hadiah.
Ungkapan negosiasi adalah kalimat kesepakatan atau persetujuan dalam konterks bahasa teks negosiasi. Ungkapan ini muncul ketika telah mencapai kesepakatan dalam bernegosiasi.
Teks di atas mengandung 3 unsur bahasa negosiasi. Pertama istilah yaitu sepatu futsal, kedua kalimat pembanding sepatu futsal sekarang lebih banyak digemari karena harganya lebih murah daripada sepatu bola, tapi fungsinya sama hanya beda di gerigi sepatu saja, ketiga ungkapan yang mengatakan persetujuan yaitu, "Ya sudah deh saya ambil daripada muter-muter saya ambil 1 ya no 39."

Poin Penting

Ada tiga ciri bahasa teks negosiasi yaitu memakai istilah yang berhubungan dengan teks, memakai kalimat pembanding, dan memakai ungkapan yang berhubungan dengan teks.

menginterpretasi makna teks negosiasi baik secara lisan maupun tulisan

menginterpretasi makna teks negosiasi baik secara lisan maupun tulisan

Pada topik kali ini kita akan mempelajari bagaimana menginterpretasi makna dari sebuah teks negosiasi. Sebelum mempelajari bagaimana cara menginterpretasi makna teks negosiasi, ada baiknya kita mempelajari dulu apa itu teks negosiasi.
Teks negosiasi adalah teks yang berisi kesepakatan antara dua belah pihak untuk menyelesaikan perbedaan dalam sebuah dialog atau percakapan sehari-hari. Interpretasi berarti menafsirkan atau mengartikan.
Jadi, menginterpretasi makna teks negosiasi adalah menafsirkan atau mengartikan isi kesepakatan yang sudah disepakati oleh dua belah pihak ketika terjadi sebuah perbedaan dalam kehidupan sehari-hari.
Cara mencari makna teks negosiasi adalah dengan cara berikut ini.
1. Menemukan topik pembicaraan dalam percakapan.
2. Menemukan kalimat negosiasi (kalimat untuk meyakinkan pendapat kita agar diterima)
Kalimat negosiasi dapat berupa permintaan, pemenuhan, penawaran, dan persetujuan
3. Menemukan kalimat simpulan.

Perhatikan dialog berikut!

Bapak : “Pagi Bu!”
Ibu : “Pagi Pak!”
Bapak: “Silakan, mau beli apa?”
Ibu : “Ada bumbu opor Pak?”
Bapak: “Ya, ada. Yang besar atau yang kecil?”

(penjual menunjukkan bumbu opor dua buah yang besar dan yang kecil)
Ibu : “Yang kecil saja Pak!”
bapak: “Nanggung Bu yang kecil enakan yang besar sekalian barangkali nanti ada kurangnya gak pusing-pusing beli lagi.”
Ibu : “Takutnya nanti anak-anak gak suka Pak, mubazir kan?”
Bapak: “Tenang saja Bu, kalau anak-anak tidak suka opor bumbunya bisa dipakai untuk memasak ayam goreng tinggal diungkep lalu digoreng tanpa diberi santan. Saya jamin lezat, Bu. Pelanggan di sini sudah banyak yang memakai teknik ini, Bu!”
Ibu : “Wah, betulkah Pak? Tapi kok mahal ya, Pak? Gak boleh kurang nih?”

Bapak: “Belum boleh, Bu. Lima Ribu sudah murah, Bu, di tempat lain lebih mahal.”

Ibu : “Kalau begitu saya beli yang kecil saja, Pak!”
Bapak: “Ya udah deh saya kasih Rp4.750 saja ya, Bu!”
Ibu : “Rp4.500 ribu.”
Bapak: “Ya sudah deh buat penglaris pagi-pagi?”
Ibu : “Gitu dong Pak. Ini uangnya Pak.”
(pembeli memberikan uang dan penjual membelikan barangnya)
Bapak : “Ya, terima kasih.”
Ibu : “Sama-sama.”

Mari Interpretasi!

Menurut kalian bagaimana mengetahui isi dialog negosiasi di atas?
Mari kita interpretasi bersama. Pertama-tama kita menentukan dulu topik apa yang sedang diperbincangkan yaitu membeli bumbu opor besar atau kecil. Selanjutnya, kita harus mencari kalimat argumentasi kenapa membeli bumbu opor yang kecil dan kenapa yang besar. Terakhir, kita menentukan kalimat simpulan tentang hasil dari negosiasi.

Point Penting

Teks negosiasi adalah teks yang berisi kesepakatan antara dua belah pihak. Untuk mencapai kesepakatan tersebut dibutuhkan kalimat argumentasi (kalimat yang meyakinkan).

mengenali dan menganalisis ciri kebahasaan teks negosiasi

mengenali dan menganalisis ciri kebahasaan teks negosiasi.


Setelah kalian mampu menganalisis struktur teks negosiasi, kini saatnya bagi kalian untuk mengetahui ciri-ciri kebahasaan teks negosiasi. Namun, sebelum itu, perhatikanlah contoh negosiasi tawar-menawar antara penjual dan pembeli di bawah ini!


perhatikanlah!

Penjual : Mari, sini, Kak, lihat-lihat dulu! Di sini murah-murah. Silakan, mau cari apa?
Pembeli : Ada HP Leknopo tipe S939, tidak?
Penjual : Ada, Kak.
Pembeli : Berapa harganya?
Penjual : 2, 9 juta, Kak.
Pembeli : Wah, kok mahal sekali? Di internet, saya lihat harganya 2, 5 juta.
Penjual : Harga segitu saya gak bisa balik modal, Kak.
Pembeli : Turunin lagi boleh ya? 2, 6 bagaimana?
Penjual : Belum boleh, Kak. Tipe ini baru keluar. Dua juta delapan ratus lima puluh deh.
Pembeli : Wah, cuma turun lima puluh? Dua juta tujuh ratus, bagaimana, Mbak.
Penjual : Waduh, masih rugi, Kak. Begini deh, Kak, Dua juta tujuh ratus lima puluh. Itu sudah
murah, lho, kak.
Pembeli : Hmm…tapi gratis lapisan antigores, ya?
Penjual : Ya... boleh lah… dua juta tujuh ratus lima puluh gratis antigores.
Pembeli : Baik, ini uangnya.
Penjual : Ini barangnya, kak. Silahkan diperiksa terlebih dahulu. Garansi toko tiga bulan ya, Kak.
Pembeli : Ya. Terima kasih ya.
Penjual : Sama-sama. Silahkan datang lagi!

Mari kita ulas!

Sudahkah kalian perhatikan contoh di atas? Setelah kita cermati, ternyata ada beberapa ciri kebahasaan teks negosiasi yang muncul. Berikut adalah ciri-ciri kebahasaan tersebut.
1. Bahasa Persuasif
Sebagian besar negosiasi dilakukan dengan menggunakan bahasa persuasif (persuade), yaitu bahasa yang dipakai untuk membujuk, mengajak, dan meyakinkan pihak lain. Perhatikanlah contoh-contoh bahasa persuasif berikut!
Contoh 1

Penjual : Mari, sini, Kak, lihat-lihat dulu! Di sini murah-murah. Silahkan, mau cari apa?
Contoh 2
Pembeli : Turunin lagi boleh ya? 2, 6 bagaimana?
Contoh 3
Penjual : Waduh, masih rugi, Kak. Begini deh, Kak, Dua juta tujuh ratus lima puluh. Itu
sudah murah, lho, kak.
2. Bahasa Interogatif
Bahasa interogatif adalah bahasa pertanyaan. Bentuk seperti ini tentu saja akan sering muncul dalam teks negosiasi. Ciri bahasa interogatif adalah penggunaan pronomina tanya, seperti apa, siapa, kapan, berapa, bagaimana.
Contoh 4
Pembeli : Ada HP Leknopo tipe S939, tidak?
Contoh 5
Pembeli : Berapa harganya?
3. Bahasa argumentatif
Untuk memperlancar negosiasi, bahasa persuasi terkadang tidak cukup. Untuk itu, diperlukan bahasa argumentasi, yaitu bahasa yang digunakan untuk menyampaikan alasan dan pemberian bukti. Dalam contoh di atas, bentuk argumentasi adalah sebagai berikut.
Contoh 6
Pembeli : Wah, kok mahal sekali? Di internet, saya lihat harganya 2, 5 juta.
Dalam tuturan di atas, si calon pembeli berusaha meyakinkan penjual dengan berargumentasi bahwa di internet, harga yang dimaksud hanya 2,5 juta.
4. Bahasa santun
Kesopanan adalah satu syarat keberhasilan negosiasi. Tanpa hal ini, pihak lain kecil kemungkinan untuk mau menerima permintaan kalian. Beberapa cara untuk menciptakan kesantunan dalam berbahasa adalah dengan menggunakan kalimat-kalimat bernada syarat atau pengandaian yang terlihat dari adanya penggunaan konjungsi pengandaian, seperti jika, kalau, bila, andai. Selain itu, pemilihan pronomina sapaan juga harus diperhatikan. Pronomina kamu seharusnya dihindari dan diganti dengan kata Anda atau sapaan hormat lain, seperti Bapak atau Ibu.
Contoh 7
Pembeli : Turunin lagi boleh ya?
Contoh di atas menunjukkan bahwa calon pembeli berusaha untuk menawar harga dengan menggunakan kesopanan, boleh ya. Bandingkan jika calon pembeli mengatakan, “Mahal amat? Turunin lagi dong harganya!” Tentu saja itu akan sangat tidak sopan.
Contoh 8
Kalau bisa, turunkan lagi harganya boleh?
Kalimat di atas adalah contoh kesantunan dengan menggunakan konjungsi pengandaian.
5. Kalimat deklaratif
Kalimat deklaratif adalah kalimat yang bertujuan memberitakan sesuatu kepada pihak lain. Kalimat deklaratif dapat juga disebut dengan kalimat berita atau kalimat pernyataan.
Contoh 9
Penjual : 2, 9 juta, Kak.
Penjual : Harga segitu saya gak bisa balik modal, Kak.

Poin Penting

Ciri-ciri kebahasaan teks negosiasi adalah
1. persuasif,
2. interogatif,
3. argumentatif,
4. santun, dan
5. deklaratif.

menganalisis bentuk/struktur teks negosiasi

Pada pelajaran kali ini, kalian diajak untuk mengenal dan menganalisis bentuk/struktur teks negosiasi. Sebagai langkah awal, marilah kita pahami terlebih dahulu definisinya.
Teks negosiasi adalah suatu bentuk interaksi sosial dua pihak atau lebih dan merupakan bagian dari proses komunikasi. Negosiasi atau perundingan diperlukan ketika ada perbedaan kepentingan dari kedua belah pihak yang menimbulkan pertentangan. Oleh karena itu, negosiasi dilakukan untuk mencari kesepahaman antara kedua belah pihak, menghindari kerugian, dan mencapai kondisi yang saling menguntungkan. Contoh negosiasi yang sering muncul dalam keseharian adalah dalam kegiatan jual beli saat terjadi tawar-menawar.
Sebelum melakukan negosiasi, akan lebih baik jika kita mampu memahami kaidah-kaidahnya. Anggaplah kaidah ini mampu memberikan gambaran kepada kita tentang definisi yang lebih lanjut mengenai negosiasi.
Sebagai sebuah teks, negosiasi pun memiliki unsur atau struktur pembentuknya. Secara sederhana, teks negosiasi hanya memiliki tiga bagian: pembuka, isi, dan penutup. Negosiasi dengan bentuk seperti itu biasanya muncul akibat konflik. Akan tetapi, kadang kala negosiasi dapat bersifat kompleks, misalnya jual beli. Negosiasi yang cukup kompleks ini dapat memiliki tujuh bagian, yaitu orientasi, permintaan, pemenuhan, penawaran, persetujuan, pembelian, dan penutup.
1. Orientasi : awal perbincangan antara kedua belah pihak
2. Permintaan : tahap pengutaraan keinginan masing-masing. Pada tahap ini dapat dilihat
apakah ada perbedaan kepentingan dan tujuan atau tidak? Jika ternyata kedua belah pihak memiliki persamaan tujuan/persepsi, proses dapat langsung masuk ke nomor lima. Dengan demikian, negosiasi tidak perlu dilakukan. Dalam jual beli, barang atau jasa yang diinginkan bisa disampaikan di tahap ini.
3. Pemenuhan : dalam tahap ini, setiap pihak menyatakan apakah ada kesanggupan dalam
memenuhi keinginan pihak yang lain atau tidak. (hal ini biasanya dilengkapi dengan adanya persyaratan. Dalam jual beli, misalnya, persyaratan yang dimaksud adalah harga awal yang ditentukan penjual.)
4. Penawaran : dalam tahap ini, satu pihak merasa keberatan atas tahap sebelumnya lalu
melakukan penawaran peringanan persyaratan.
5. Persetujuan : Jika penawaran pada tahap sebelumnya dapat diterima oleh kedua belah

pihak, muncullah kesepakatan. Dalam tahap ini diharapkan tercipta suatu kondisi yang saling menguntungkan dan kedua belah pihak mampu menyamakan persepsi.
6. Pembelian : pada tahap ini terjadi pembelian.
7. Penutup : Negosiasi telah berakhir dan kedua belah pihak berpisah.

Perhatikanlah

Contoh negosiasi konflik adalah seperti yang dilakukan oleh golongan muda kepada golongan tua pada Peristiwa Rengasdengklok. Dalam kasus ini, negosiasi akan memiliki tiga bagian. Pembuka-isi-penutup
(dialog dengan penggubahan tanpa mengubah jalan peristiwa)
(16 Agustus 1945, di rumah Djiaw Kie Siong, Rengasdengklok)
Pembuka
Soekarni : Jepang telah kalah. Sebaiknya kita mempercepat kemerdekaan kita.
Wikana : Betul, Bung. Kita harus proklamasikan kemerdekaan kita sebelum semua terlambat.
Isi
Soekarno : Hal itu tidak bisa kita lakukan. Jangan gegabah. Kita cek dulu perkembangan berita. Jepang masih terlalu kuat dan kita perlu waktu menyusun segala hal yang diperlukan. Ini sudah jadi rencana PPKI.
Wikana : PPKI buatan Jepang. Kita tidak mau kemerdekaan kita dianggap sebagai hasil pemberian Jepang, Bung. Proklamasikan secepatnya atau kita akan merebut kekuasaan. Kawan Chairul telah siap di Jakarta dengan anggota PETA.
Penutup
Ach. Soebarjo : Tidak perlu seperti itu, Kawan. Baiklah, kita akan proklamasikan kemerdekaan secepatnya. Bagaimana Bung Karno?
Soekarno : Baiklah, saya dan Hatta sepakat. Besok, tanggal 17 Agustus 1945, kita akan proklamasikan kemerdekaan kita. Istriku, Fatmawati akan menjahitkan benderanya.

Mari kita ulas!

Berdasarkan contoh di atas, kalian pun dapat menemukan pasangan tuturan yang muncul dalam teks negosiasi. Berikut adalah bentuk pasangan tuturan yang biasa terdapat dalam negosiasi.
a. Mengucapkan salam – membalas salam
b. Bertanya – menjawab /tidak menjawab
c. Meminta tolong – memenuhi/menolak permintaan
d. Menawarkan – menerima/menolak tawaran
e. Mengusulkan – menerima/menolak usulan.

Poin penting

Teks negosiasi adalah suatu bentuk interaksi sosial yang diperlukan ketika ada perbedaan kepentingan dari kedua belah pihak yang menimbulkan pertentangan. Negosiasi bertujuan untuk mencari kesepahaman antara kedua belah pihak, menghindari kerugian, dan mencapai kondisi yang saling menguntungkan.